Bupati Banggai Salurkan Bantuan Pangan Pemerintah Tahun 2023

Foto:Diskominfo Banggai

BANGGAIPOST.COM,Luwuk – Bupati Banggai, Ir. H. Amirudin, MM., AIFO resmi meluncurkan Penyaluran Bantuan Pangan Pemerintah Tahun 2023, bertempat di Kantor Bupati Banggai, Kecamatan Luwuk Selatan, pada Selasa (12/9/2023).

Agenda tersebut dilaksanakan Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Banggai bersama Perusahaan Umum Bulog Kantor Cabang Luwuk Banggai.

Kepala Dinas Ketapang Kabupaten Banggai, yang diwakili oleh Sekretaris Dinas Ketapang, Ismed Madhyka Wardana, S.STP., M.Si mengatakan, bahwa kegiatan ini merupakan intruksi Pemerintah Pusat untuk antisipasi lonjakan harga beras dan penanganan inflasi.

“Maka akan disalurkan Cadangan Beras Pemerintah untuk periode Oktober sampai dengan Desember Tahun 2023,” tutur Sekdis Ketapang Kabupaten Banggai.

Kemudian, Sekdis Ketapang menjelaskan bahwa Bulog bersama Pemerintah Daerah akan menyalurkan sebanyak 262,106 ton beras untuk 26,216 keluarga penerima manfaat (KPM) di Luwuk.

“Hanya saja bagi beberapa wilayah kecamatan masih ada penyesuaian data DTKS, sehingga mungkin penyaluran ini tidak akan serentak, kita akan buat sesuai dengan data yang sudah siap,” jelas Sekdis Ismed.

Baca Juga :  Buka Roadshow KT Banggai Laut, Bupati Sofyan Kaepa Sebut KT Sebagai Spion Pemda

Berdasarkan informasi yang diperoleh media ini menyebutkan, Bulog Luwuk akan bersinergi dengan Pemkab Banggai untuk memantau penyaluran beras hingga ke tangan KPM, penyaluran bantuan beras ini diyakini akan mengurai permintaan, menekan lonjakan harga dan ketahanan stok di pasar.

Dalam sambutannya, Bupati Banggai, Ir. H. Amirudin, MM menyampaikan bahwa, Kabupaten Banggai mendapatkan bantuan pada saat rapat secara nasional yang dipimpin oleh Presiden RI, Jokowi Dodo.

“Ini membahas tentang inflasi yang ada di Indonesia, satu-satunya negara yang setiap minggu melakukan evaluasi inflasi itu hanya ada di Indonesia,” ujar Bupati Amirudin.

Lebih lanjut Bupati mengatakan bahwa, penyumbang inflasi terbesar untuk Year On Year itu adalah beras diseluruh desa, sehingganya Presiden langsung menyampaikan, kembali memberikan bantuan beras diseluruh pelosok tanah air, termasuk di Kabupaten Banggai.

Baca Juga :  DPRD Banggai Rekomendasikan Pembukaan Pintu 2 Zona Lima Pasar Simpong 

Sehubungan dengan hal ini, Bupati Banggai, telah berkoordinasi dengan Dinas Ketahanan Pangan, menyampaikan agar beras hasil panen tidak boleh keluar dari Kabupaten Banggai tanpa ada rekomendasi dari pihak berwenang.

“Pemerintah bukan menghalangi petani menjual keluar, ini semata-mata agar pihak pemerintah tau berapa jumlah beras yang telah keluar dari wilayah Kabupaten Banggai,” tegas Bupati Amirudin

Bila ada rekomendasi, lanjut Bupati Banggai, akan diketahui dalam se minggu berapa ton yang dibeli oleh pihak luar. Karena Kabupaten banggai, adalah salah satu daerah lumbung padi di Sulawesi Tengah.

Menurutnya, ini sebagai data, karena setiap hari Senin, ada evaluasi yang dilakukan secara nasional. Kabupaten Banggai sudah tiga kali dimintai pemaparan dalam evaluasi yang dilakukan oleh Kemendagri tersebut. Menyampaikan konsep dalam mengatasi inflasi, apa penyebabnya dan bagaimana Pemerintah Kabupaten Banggai membuat solusi dalam mengatasi inflasi yang terjadi.

Baca Juga :  DPRD Banggai Sikapi Dugaan Keterlambatan Penanganan Kasus Bayi Meninggal Dalam Kandungan

 

Usai memberi sambutan, dilakukan penyerahan secara simbolis oleh Bupati Amirudin didampingi berserta sejumlah pejabat, melepas iring-iringan armada pembawa bantuan beras secara resmi.

Turut menghadiri kegiatan ini Sekretaris Kabupaten Banggai Ir. H. Abdullah, M.Si., Asisten 2 dan Asisten 3 Setda Kabupaten Banggai, para Kabag di Lingkup Setda Kabupaten Banggai, Kepala Bulog Luwuk, Camat Luwuk, Camat Luwuk Selatan, pada Kades/Lurah se-Kecamatan Luwuk dan Luwuk Selatan serta beberapa undangan lainnya. (Dkf)